Lagu Jawa

Teringat dengan kata-kata temen kemaren tentang sebuah lagu jawa ( tepatnya lagu anak-anak jawa atau lagu dolanan ) yang saya sendiri nggak jelas dengan judul lagu itu. Begini deh lagunya

Ei.., dayohe teko,

Ei.., jerengno kloso,

Ei.., klosone bedah,

Ei.., tambalen jadah,

Ei.., jadahe mambu,

Ei.., pakakno asu,

Ei.., asune mati,

Ei.., guwang neg kali,

Ei.., kaline banjir

Dst……………………. (nggak tau lagi sampai mana akhir lagunya )

Yang kalau versi  Bahasa Indonesianya kurang lebih seperti ini :

Ei.., tamunya datang,

Ei.., pasangkan tikar,

Ei.., tikarnya sobek,

Ei.., tambal dengan jadah, ( kue jawa )

Ei.., jadahnya basi,

Ei.., kasihkan saja ke anjing,

Ei.., anjingnya mati,

Ei.., buang saja ke kali,

Ei.., kalinya banjir,

Dst…………………………..

Yang pada akhirnya teman saya itu berkomentar sendiri tentang lagu itu. Kalu lagu itu aneh dan nggak masuk akal ya, dengan bertanya “Lha tamunya tadi dimana dan diapakan ? Kok nggak jelas gitu ya ? Sama seperti bangsa Indonesia.”

Kalo kita mau mencermati, memang benar kali ya pendapat teman saya itu, yang lantas punya kesimpulan kalau memang bangsa ini sejak kecil saja sudah di ajak untuk menjadi orang yang nggak fokus. Terlalu sibuk dengan efek yang timbul dari apa yang ingin kita capai ( mengurus tamu ) bahkan sampai melupakannya. Kita hanya menjadi bangsa yang hangat-hangat tahi ayam, tapi nggak pernah bisa menyelesaikan masalah kita dengan baik, perhatian kita nggak pernah bisa fokus. Wong dari kecil saja kita sudah terbiasa dengan lagu yang seperti itu yang pastinya ikut membentuk pola pikir kita dalam berhadapan dengan segala dilematika kehidupan kita sehari-hari.

Sekian makasih.

9 thoughts on “Lagu Jawa

  1. Hm… mungkin itu benar juga, namun disisilain keberagaman bahasa yang campur aduk ini juga menandakan kalau kita ini juga kreatif😀

    Yap, kreatif dalam berbahasa memang merupakan hal unik dalam negara ini🙂

  2. lagu itu lagu dolanan ciptaan salah satu wali songo, entah kalijaga entah siapa.. dan artinya saya juga lupa lupa ingat.. yang jelas, memang dibuat sederhana sesuai dengan alam pikir orang jawa jaman itu
    selevel dengan lagu lir ilir (kalo yang ini artinya disini http://tinyurl.com/22cj8j)
    nanti saya coba tanya ke orang yang tau, mustinya si yang pernah di sastra jawa tau lagu ini
    so, memandang bahwa lagu ini nda jelas, ya karena yang memandang tidak mau mencari informasi yang lebih jelas mengenai objek pandangannya

    but thanks telah mengingatkanku pada lagu yang dulu menjadi salah satu lagu nina bobok untukku ini hehehe😀

    *makasih linknya ya, dalem juga maksudnya. Ditunggu untuk info yang ini ya🙂

  3. Aku dulu waktu kecil juga punya lagu sama teman-teman.
    Lagunya begini:

    lihat kebun kucing penuh dengan buaya
    ada yang merayap dan ada yang tiarap
    setiap harimau kusiram semut merah
    mawar melatikus semuanya mampus!

    ada lagi yang laen seperti ini lagunya:

    aku anak setan
    tubuhku bau menyan
    karena ibuku ratu siluman
    semata aku bayi slalu diberi menyan
    makannya setan….(terakhirnya lupa)

    * Siapa sih anda, ini yang dulu ngaku anas sama cakmoki itu ya. Kenapa blognya dihapus ? Btw, lagunya lucu juga🙂

  4. He he, bisa jadi. Mungkin emang dari kecil kebanyakan dari kita tak ditanamkan perihal komitmen. Suka berapi2 pada awalnya, tapi seiring waktu, kebentur dinding tujuan awal udah jd gak penting lagi. Begitu lah mungkin kira2. Artikel keren mas… sukses selalu.

    amienn

  5. Ini lagu waktu saya kelas 1 sd.
    Jago kate te te te
    Kukukluruk kok
    Amecece ce ce ce
    Kukukluruk kok
    Dibalang watu bocah gundul
    Keok keno telihe..
    Njranthal pelayune …
    mari umuk mari ngece
    Si kate katon yentukung..

  6. Bagus……
    kalo waktu saya kecil, ada lagu Unyet-unyet Beranti. gini lagunya:
    Unyet-unyet beranti,
    enek Bebek nebg pinggir kali
    nyucuki wader pari
    parine wak lurah nggrojo
    jo sundok-sundok mentol
    sunduko mala Inten
    tak jenthit lololoba
    wong mati ora iso obah
    nek obah medeni bocah…..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s